Mengenang Tempat Lahirku Desa Tambak Udang Dipasena

Selamat Hari Infanteri kemarin gan…

Denger denger kabar om Mark sang empu Facebook lagi sibuk razia akun FB, doi kayaknya lagi menertibkan nama FB, agar nama-nama di akun FB sesuai dengan kartu identitas atau kk asli gan, kurang kerjaan banget yak? Punya saya sih belum dapet surat tilangnya, insa allah gak lah, orang pake nama asli geh. Berhubung takut aja kena tilang seperti yang lagi rame di bahas di grup whatsapp nya om Ferboes, ane coba-coba buka FB, liat-liat sapa tahu ada foto-foto berharga yang bisa diselametin kalo tiba tiba di banned ma om Mark gitu.


Dan ternyata benar saja, banyak foto-foto kenangan waktu sekolah dulu plus yang terpenting foto-foto rumah ane yang dulu di Dipasena, wah berharga banget langsung download-in ampe gak tersisa. Hem keinget masa lalu, saya mau coba share deh, tentang desa tempat lahir dan tinggal dulu waktu kecil seorang datuk toman ini. Cekidot….

Dipasena adalah sebuah areal pertambakan seluas yang dulu bernama PT. Dipasena Citra Darmadja (bla bla bla panjang ceritanya insa allah saya buatin artikel kapan-kapan yak… 😁 ) yang terletak di ujung lampung bagian timur laut kayaknya sih kalo ane liat dari peta, terdiri dari 8 desa, 16 blok yang membentang dari selatan dimulai dari desa Bumi Dipasena Sentosa blok 0 sampai desa Bumi Dipasena Abadi blok 15. Nah saya tinggal di blok 7 Desa Bumi Dipasena Jaya.

Dan nih gan, selamat menikmati foto-fotonya, ini foto jadul dan di ambil oleh hape biasa oleh ane yang bukan sama sekali fotografer profesional hehehe,


Ini foto rumah saya di Dipasena, rumahnya kecil dindingnya pake asbes, begitu juga atapnya, lantainya papan.
Dan ini rumah panggung biar kalau bulan purnama gak kebanjiran kalo kanalnya penuh.
Didepannya ada dua tambak punya bapak saya, ini sayang yang di foto cuma satu.
Saya bingung sih dulu harus motonya dari mana, habis dimana mana air.


Tiap tambak ada kincir nya 2 biji, jadi total satu rumah ada 4 biji kincirnya karna ada 2 tambak.
Ini kincirnya gak pernah mati loh, matinya kalo waktu pakan udang doang, paling setengah jam, sama kalo habis panen udang dan gak da isinya.
Ini kincir pake listrik… Jadi gak kebayang kan kalo pake PLN bisa habis berapa sebulan?


Ini rumah saya dari depan, ada tarup dari plastik tambak, kebetulan di foto lagi ada hajat akikah adek saya yang paling kecil dulu tahun 2011, udah lama juga ya 3 tahun anaknya udah gede sekarang.

jalan di jalur yang sempit

Ini jalan di Dipasena begini gan, cuma sak uprit… Disini kalo naik motor gak bisa ngebut. Ngebut-ngebut bisa masuk tambak nanti, atau bisa nabrak rumah..
jalan samping rumah

Gak da polantas juga disini, apalagi operasi zebra, aman deh.
Mau gak pake helm, spion ataupun nopol pun gak akan ada yang nilang. Motor di taruh di luar rumah juga gak bakal ilang dicuri kalo disini gan. Kontak di tinggal pun gak akan hilang, aman kan? Cuma kalo hujan kagak bisa lewat, hehehe…


Ini foto pompa penyedot air, kalo mau panen tambak pake alat ini.
Tu ada 3 biji sebesar 8 inci kalo gak salah. Mantep to? Segitu aja buat nyedot air tambak yang panjang lebarnya: 55M X 45M dan misalkan ketinggian airnya: 1M, (tuh berapa itung sendiri) butuh waktu 3 jam buat nyedot airnya sampai kering, lama ya?


Sebelum sampai airnya habis, di jaring dulu udang buat ngurang-ngurangin nanti ngambilnya waktu surut.

udang putih vanamei hasil panen

Ini yang panen harvest team loh, walaupun gak pake seragam tapi mereka ini handal handal loh.
Biasa ada 20 orangan perteam nya.
Yang punya rumah cukup menyediakan makanan doang.
Biasanya emang kalo panen udang gini emang makan besar besaran..

kanal outlet jalur

Yang ini kanal, tempat pembuangan atau outlet dari tambak. Semua di buang disini, sampah sampah rumah tangga pun dibuang kesini, hehehe tapi untung gak pernah banjir gan..
sampan di kanal besar

Kanal juga sebagai media transportasi air, juga guna menyuplai bahan kebutuhan budidaya. Pengangkutan udang yang setelah panen hendak dijual juga lewat kanal ini gan.
Alat transportasi air di kanal ada speedbuot, klotok (kapal bermesin diesel) dan sampan. Disini banyak ikan juga banyak udang liar juga.
Kalo inletnya, dibuatkan kanal juga yang langsung dari laut, karna inlet menyuplai air tambak jadi kanal ini bersih tidak boleh dilalui alat transportasi mesin.

ini foto jembatan di kanal besar, saya agak lupa dengan foto ini, sepertinya ini di ambil dari Google

Disini jembatan dulunya-tinggi dan cuma untuk lewat orang dan sepeda saja. Tapi semenjak banyak yang punya motor, orang memugar jembatan dan merubahnya menjadi lebih rendah.
Oiya di Dipasena mobil gak bisa masuk.. Jadi kalau mau ngangkut apa-apa ya pake speedbout atau kelotok.

Yang ini foto bapak saya gan, Serem ya…

bapak saya dengan tambaknya di Dipasena

Dan lain-lain….

awan berbentuk kepala tikus, saya foto waktu subuh pake hape SE K510i

foto dari teras belakang waktu matahari mau terbit

nyoba foto pake hp baru Nokia 5130 xpressmusic

rumahku 2008

jalan di jalur

kelotok

udang vanamei

 

Em cuma segini doang nih, sayang gak ada foto saya waktu di tambak, dulu ada banyak banget tapi hilang bersamaan laptop saya yang hilang…

Jadi pingin ke Dipasena lagi kalau lihat foto-foto diatas…

*butuh kesabaran luar biasa gan untuk posting artikel ini, karna semua dari ngetik dan ngeditnya sampe upload foto juga pake hp. Maklum gak punya laptop gan, mau kewarnet gak punya uang 😁

Baca Juga:

Iklan

49 thoughts on “Mengenang Tempat Lahirku Desa Tambak Udang Dipasena”

      1. Barati saya jadul bner mau share di sini.saya dulu pertma kali pindah ke sana abis bapak udh jdi petambak plasma.aq di jlur 40 blok 5 no 4.nah di jalur 41 itu masih di gali sma eksavator tambaknya.masih pake genset masing masing rumah.sampe listrik masuk genset gk ada lagi.motor dulu blm boleh masuk..bensin cmn buat alkon aja.ikan nila di goreng kering di makan sma kecap mantap bner rasanya..dri laut ujung mancing sampe maen ke jlur 60 aq udh pernh wktu klas 3sd ..rasanya tiap hari jadi bolang klo di sna ..sumpah pingin rasanya ke sna cmn pengen mengenang tiap tempat yg penuh banyak kenangan masa kecil(curhat)..nice blog broo

        Disukai oleh 1 orang

  1. klo aku di blok 12-13 klo kalian orang tambak pasti tau lah namanya lindo…..itu ayah gua…
    gua cinta aws..
    tapi ya udah di relokasi di bratasena…..

    Disukai oleh 1 orang

  2. gue juga dari dipasena.. waktu tk di Agung Blok 4 (lupa jalur brpa) trus pindah ke Infra.. trus pindah lagi ke 61.. haha (kaya kucing beranak pindah pindah)

    Disukai oleh 1 orang

    1. tahun berpa gan tk di sna. ? Saya dulu tk nol kecil ampe nol besar di sna ..sd nya di sd xaverius dipasena.klo dulu sya do blok 5 jalur 40 no 4

      Suka

  3. Aku Danny anak utama nih bro.. 03-17-01.. Jd kangen masa2 dulu.. Dipasena mmg tak kan terlupakan.. Tempat terbaik sepanjang hidup.. Banyak kenangan yg terlukis disana..

    Disukai oleh 1 orang

      1. Gan itu foto tahun berpa gan kok jembatan anconya masih kayu..klo dulu sya udah beton .kangen mancing di laut cold storage rasanya saya ..mancing ikan selangi ampe senarny putus.jaman q dulu blm ada hp..tpi pake listrik udh..dlu pernh pke genset .klo genset tiap jam 9 tv tayangannya semut doang hahaha sedih rasanya klo inget.gak terlupkan

        Suka

  4. Hal yang paling diingat waktu sekolah dulu engga pernah bisa Bahasa Lampung, dan sering dimarahin guru di SDN 1 BD JAYA. Kangen sama susasana di tambak, apalagi waktu panen. Terimakasih untuk ceritanya kawan.

    Disukai oleh 1 orang

  5. wahh kangen banget sama suasana disana gan . saya dulu di infra blok4,5 sekolah cuma sampai TK saja di xaverius, terakhir balik ksna kelas 4 SD , tapi cuma sampai di tatakota aja.

    Disukai oleh 1 orang

  6. The core of your writing while sounding agreeable at first, did not sit properly with me personally after some time. Somewhere throughout the sentences you actually were able to make me a believer but only for a while. I however have a problem with your jumps in asomputisns and one would do well to help fill in those gaps. In the event that you can accomplish that, I will definitely be amazed.

    Suka

  7. Hola chicas !!! Yo también me divertí mucho con este reto y disfrute viendo cada uno de los LO´s que se hicieron se nota el amor por cada una de estas hermosas criaturitas que tanto queremos. Felicidades Ytzia y Estefanía estuvieron de lujo sus aportaciones.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s