Pedagang Bensin Eceran vs Pembeli Ketika Harga Bensin Naik-Turun

Bingung mau kasih judul apa, ada yang baca aja belum tentu… Hehehe

Waktu itu ketika bensin premium dinyatakan naik menjadi 8.500, pedagang bensin eceran langsung naikin juga harga bensin eceranya. Yang biasanya seliter seharga Rp. 7.500 menjadi Rp. 10.000. Ceritanya waktu itu adik datuk seperti biasa berangkat sekolah pagi hari, dilalah tidak tau kalo harga bensin sudah naik hari ini. Kebetulan pas paginya motor yang dia kendarai bensinnya memang sudah mau habis. Karna sudah tau dari rumah kalau sudah tinggal dikit, menepi lah dia di kios bensin pinggir jalan bermaksud mau ngisi bensin. Lansung saja di hampiri si pemilik kios, terjadi percakapan seperti ini, p: pemilik kios, a: adik datuk

P: bensin dek?
A: iya om dua liter ya…
P: dek bensin sekarang udah naik loh tadi malem, jadi 10ribu sekarang, mau gak?
A: (mikir-mikir biasanya 15ribu dapet dua liter?) em seliter aja deh kalo gitu om
P: oke, iya nih di berita tadi malem udah naik dek, jadi ngikutin naik juga, gak tau nih gimana pak j*kowi nya..
A: hehe iya om…

Sepulang dari sekolah si adik cerita ke datuk, dan saya ketawa dengernya. Lupa ngasih tau dia kalo bensin sudah naik, padahal waktu pagi dia belum berangkat sekolah mau ngasih tau tapi lupa..

Nah sekarang beda lagi cerita, datuk sendiri tadi beli bensin di kios yang sama, ternyata harganya belum turun, masih saja Rp. 10.000/liternya, masih bensin stok lama kata pemilik kiosnya. Wah dalam hati mau protes tapi… Diurungkan saja deh.. Padahal waktu itu cerita adik datuk paginya setelah semalam diberi tahukan naik, langsung naik harga bensin eceranya, sekarang sudah lebih sehari harga turun malah belum turun-turun nunggu stok habis. Haduh dasar pedagang….

Begini lah nasip tinggal di kampung, rumah jauh dari pom bensin, pakainya ya bensin eceran, kualitas lebih jelek lagi mungkin dari premium SPBU, tapi harga lebih mahal…

BTW liat di blog om aripitstop kok agak kecewa yah pertamax di lampung gak sesuai sama yang di harapkan harganya. Masih murah di jawa sana.. Memang sih dulu juga begitu, eh pertamax sudah di subsidi blum sih? Belum ya? kalo sudah pasti harganya bisa seragam ya di seluruh Indonesia? Semoga saja deh…
Balada biker kampung ya begini… Apa pindah saja ya ke pulau jawa yang pertamaxnya lebih murah? Kan gini-gini juga pinginya ngisi pertamax terus… Pinginnya doang sih…. šŸ˜

Salam Panic Brake…..

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s